Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2012 @ majalahbuser.com
Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Kementerian Kesehatan, Prof Tjandra Yoga Aditama, mengatakan, pada 11 November 2013, Kementerian Kesehatan Arab Saudi mengumumkan bahwa MERS-CoV telah dideteksi pada seekor unta yang terkait dengan kasus penderita MERS-CoV di Arab Saudi.
Senin, 12 Mei 2014

Antara Virus MERS dan Unta

Jakarta - Virus MERS-CoV sementara diyakini menular dari unta. Karena itu, para jamaah yang umroh atau haji nanti diimbau agar menghindari interaksi dengan hewan gurun tersebut. Kenapa?
Temuan ini sejalan dengan laporan sebelumnya tentang adanya antibodi reaktif MERS-CoV pada unta.

Lalu, WHO pada 27 Maret 2014 mengeluarkan data yang menunjukkan penelitian pada hewan di Mesir, dan hasilnya ada MERS-CoV pada 3.6% (4 dari 110) unta berpunuk sehat yang ada di rumah pemotongan hewan (RPH). Penelitian itu juga menguji serum yang dikumpulkan dari 52 unta dan 179 petugas RPH, antibodi reaktif MERS-CoV ditemukan pada 92% sampel unta tetapi tidak ditemukan pada semua sampel manusia.

"Seluruh unta yang diuji serumnya positif adalah unta impor dari Sudan dan Etiopia," terang Yoga, Minggu (11/5/2014).

Penelitian diagnostik molekuler lainnya dari Arab Saudi juga menemukan adanya infeksi MERS-CoV pada sejumlah unta di berbagai wilayah negara itu. Tapi ini hanya penelitian pada unta saja. Di pihak lain, ada penelitian yang dipublikasi di jurnal Emerging Infectious Diseases yang menemukan dugaan adanya hubungan erat antara virus yang didapat dari manusia dan unta.

Dengan demikian, data-data di atas mendukung adanya kecurigaan bahwa unta merupakan sumber penularan dari MERS-COV. Meski begitu, masih dibutuhkan penelitian lebih mendalam untuk memastikan hal ini, termasuk penelitian untuk mengetahui jalur penularan, investigasi terhadap pajanan dari binatang dan atau lingkungan serta rantai transmisinya.

"Untuk sementara ini memang ada baiknya warga kita yang bepergian ke jazirah Arab untuk tidak kontak langsung dengan unta. Pada masa sekarang ini saya menganjurkan jangan ada paket kunjungan ke peternakan unta dalam paket perjalanan umroh jamaah kita. Selain itu, ada juga anjuran WHO yang menyebutkan tentang jangan konsumsi susu mentah dan selalu memasak makanan dengan baik," pesannya. (dtk)
ilustrasi-Reuters
      Berita Daerah  :

      Berita Nasional :