Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
copyright . 2015 @ majalahbuser.com
Mindanao - Sebuah video di akun Facebook yang diduga milik salah seorang anggota Abu Sayyaf beredar. Dalam rekaman itu, mereka mengancam akan menghabisi nyawa sandera 10 ABK Indonesia jika uang tuntutan 50 juta peso atau sekitar Rp 14,3 miliar tidak dipenuhi. Kelompok teroris itu memberikan batas waktu hingga 8 April 2016.

Tuntutan itu disampaikan oleh kelompok tersebut kepada pemilik kapal. Seperti dilansir dari Inquirer, Rabu (30/3/2016), militer Filipina mengatakan pemerintahnya mempunyai kebijakan tak akan memberikan uang tebusan.

Sementara itu Menteri Luar Negeri Indonesia, Retno Marsudi, mengatakan pihaknya telah melakukan segala kerja sama dengan Filipina. "Prioritas kami adalah keselamatan 10 warga Indonesia yang hingga kini masih berada di tangan penyandera," kata Retno.

Brahma 12 dan Anand 12 datang dari Sungai Puting, Kalimantan Selatan. Kapal Anand telah dibebaskan oleh kelompok itu, sementara satu lagi beserta 10 kru masih ditahan. Menurut dokumen, kapal itu membawa 7.000 ton batu bara. Selain 10 warga Indonesia, masih ada sandera lain dari berbagai negara. Mereka berasal dari Belanda, Kanada, Norwegia, dan Tiongkok.

"Pihak kepolisian Filipina akan bekerja keras untuk membebaskan para tahanan Indonesia, termasuk warga negara lain yang masih disandera," kata juru bicara polisi, Brigjen Resituto Padilla. Ia juga menambahkan "konsultasi tingkat tinggi" telah dilakukan oleh Filipina dan Indonesia.

Abu Sayyaf merupakan salah satu kelompok separatis terkecil, tapi kemungkinan paling berbahaya di Mindanao. Beberapa anggotanya pernah belajar atau bekerja di Arab Saudi dan mengembangkan hubungan dengan mujahidin ketika bertempur dan berlatih di Afganistan dan Pakistan.

Kelompok Abu Sayyaf ini juga dikenal sebagai Al Harakat Al Islamiyyah adalah sebuah kelompok separatis yang terdiri dari milisi Islam yang berbasis di sekitar kepulauan selatan Filipina, antara lain Jolo, Basilan, dan Mindanao. Khadaffi Janjalani dinamakan sebagai pemimpin kelompok ini oleh Angkatan Bersenjata Filipina.

Dilaporkan bahwa akhir-akhir ini mereka sedang memperluas jaringan ke Malaysia dan Indonesia. Kelompok ini bertanggung jawab terhadap aksi-aksi pengeboman, pembunuhan, penculikan, dan pemerasan dalam upaya mendirikan negara Muslim di sebelah barat Mindanao dan Kepulauan Sulu.

WNI Disandera di Filipina, TNI AL Tunggu Perintah Panglima

TNI Angkatan Laut telah menerima informasi 10 Warga Negara Indonesia (WNI), yang menjadi awak kapal Tugboat Brahma 12, disandera kelompok Abu Sayyaf sejak Sabtu, 26 Maret 2016, di wilayah Filipina Selatan. Meski demikian, TNI AL mengaku belum bisa berbuat apa-apa. Apalagi, kapal berbendera Indonesia itu disandera di wilayah perairan Filipina, di luar teritorial TNI AL.

"Itu domain Kementerian Luar Negeri, perlu ada langkah diplomatik, karena tugboat itu (disandera) bukan di wilayah kita," kata Kepala Sub Dinas Penerangan Umum TNI AL, Kolonel Suradi Agung Slamet, 29 Maret 2016. Suradi menegaskan, TNI tidak bisa serta merta turun langsung membebaskan WNI yang disandera di Filipina. Menurut dia, pengerahan unsur TNI dalam operasi pembebasan sandera harus melalui keputusan politik pemerintah dan instruksi Panglima TNI.

"Seperti waktu pembebasan Sinar Kudus yang lalu, apakah akan melibatkan unsur gabungan atau cukup TNI AL, itu tunggu instruksi Panglima TNI," ujarnya menambahkan.

Kementerian Luar Negeri sebelumnya membenarkan informasi soal penyanderaan kapal Indonesia oleh kelompok Abu Sayyaf di Filipina. Juru Bicara Kemlu RI, Arrmanatha Nassir mengatakan, pihaknya pada hari Senin kemarin, 28 Maret 2016,  menerima informasi awal mengenai adanya dua kapal berbendera Indonesia yang dibajak, serta 10 WNI awak kapal yang disandera di perairan Filipina. Berdasarkan info awal tersebut, Kemlu telah melakukan penelusuran dan komunikasi dengan pemilik kapal serta sejumlah pihak di Indonesia dan Filipina.

(berbagai sumber)
Rabu, 30 Maret 2016

Sandera 10 ABK RI, Abu Sayyaf Ultimatum Sampai 8 April
      Berita Daerah  :

      Berita Nasional :