Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2012 @ majalahbuser.com
Jakarta - Anggota Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Siane Indriani, mengatakan, buruh-buruh pabrik panci yang disekap selama enam bulan itu mengalami berbagai penyiksaan.

"Buruh-buruh dipukul, ditonjok, dan disundut rokok," kata Siane kepada wartawan, Ahad, 5 Mei 2013.
Minggu, 05 Mei 2013

Begini Para Buruh Panci Itu Disiksa
Para buruh pabrik pembuatan alat dapur yang berhasil dibebaskan polisi di Tangerang, Banten, (3/5)

Buruh-buruh ini, menurut Siane, dipekerjakan untuk mencairkan aluminium yang kemudian dibentuk untuk dijadikan wajan. Selesai bekerja, buruh pun dimasukkan ke ruangan dan dikunci dari luar. Penyekapan ini sudah berlangsung sejak tiga bulan lalu.

Menurut Siane, buruh-buruh tersebut dipekerjakan dari pukul 6 pagi hingga 10 malam. Hanya diberikan waktu sebentar untuk istirahat dan tidak diperbolehkan salat. Buruh yang ketahuan beribadah dan terlihat bekerja tidak rapi akan dipukuli.

Jika ada buruh yang sakit, mereka akan dipisahkan ke ruangan berbeda lalu disiram dengan cairan aluminium foil. Salah satu buruh yang pernah merasakan penyiksaan ini adalah Andi Gunawan, salah seorang buruh yang berhasil kabur.

Sebelumnya, menurut Siane, pabrik ini pernah didatangi Sobri, seorang lurah di Lampung yang memperjuangkan agar kasus ini terungkap. Akhir April lalu, Sobri pernah datang ke pabrik itu dan sempat bertemu dengan salah seorang buruh.

Buruh itu diperintah untuk mengakui bahwa ia merasa aman-aman saja dan betah bekerja di pabrik tersebut. Buruh yang diperintahkan untuk mengaku betah pun kemudian dipukuli tanpa alasan yang jelas.


Ini Motif Perbudakan Buruh Panci di Tangerang

Praktek perbudakan buruh pabrik panci di Kampung Bayur Opak, Desa Lebak Wangi, Kabupaten Tangerang, diduga karena motif ekonomi. Pemilik pabrik ingin untung besar dengan biaya yang sedikit.

"Sementara ini diduga motifnya ekonomi," ujar Kepala Kepolisian Resor Kota Tangerang, Komisaris Besar Bambang Priyo Andogo, Ahad, 5 Mei 2013.

Berdasarkan keterangan para buruh dan tersangka, menurut Bambang, kerja paksa yang diiringi dengan penyekapan, gaji rendah, hingga pengabaian hak-hak buruh itu dilakukan oleh Yuki Irawan, pemilik CV Cahaya Logam, untuk menekan biaya operasional perusahaan.

"Intinya, mereka mau mengeluarkan biaya sedikit, tapi mendapatkan hasil atau untung yang banyak," kata Bambang.

Meski begitu, Bambang mengatakan, kesimpulan tersebut masih sementara. Alasannya, pihak kepolisian masih terus melakukan pemeriksaan secara intensif kepada para tersangka, termasuk Yuki Irawan. "Terus kami kembangkan dan didalami," kata dia.

Kepolisian Resor Tangerang telah menetapkan lima tersangka dalam kasus penganiayaan dan kekerasan terhadap 25 buruh pabrik panci aluminium dan alat-alat dapur ini.

Pabrik itu digerebek polisi Jumat lalu, 3 Mei 2013, karena menyekap para buruh dan memaksa mereka bekerja secara tidak wajar selama empat bulan.

Kelima tersangka itu adalah Yuki Irawan, 41 tahun, pemilik pabrik, dan empat anak buahnya: Tedi Sukarno (35), Sudirman (34), Nurdin alias Umar (25), dan Jaya (30). Sudirman adalah bekas buruh asal Lampung yang diangkat Yuki sebagai mandor.

Polisi menjerat para tersangka dengan pasal berlapis Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, yakni Pasal 33 tentang Perampasan Kemerdekaan Orang, Pasal 351 tentang Penganiayaan, dan Pasal 372 tentang Penggelapan.

Mereka juga dijerat Undang-Undang Perlindungan Anak karena ada empat buruh dengan usia masih di bawah 18 tahun. Tersangka juga menyekap enam buruh di dalam ruangan terkunci. Ancaman hukuman terhadap tersangka adalah 8 tahun penjara. (tempo)
      Berita Nasional :

      Berita Daerah  :