Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2011 @ majalahbuser.com
Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2012 @ majalahbuser.com
Sabtu, 11 Januari 2014

Cari Orangtua Angkat, Bocah SD Ini Jalan Kaki Selama Setahun
Bocah SD berpetualng mencari orang tua asuh sejak setahun terakhir agar bisa bersekolah. Dengan berjalan kaki yadal tinggalkan kampung dan ayahnya

POLEWALI MANDAR - Yadal (12), bocah kelas VI sekolah dasar di Polewali Mandar (Polman), Sulawesi Barat, selama setahun berkeliling dari kampung ke kampung di daerah itu untuk mencari orang yang bersedia menjadikannya anak angkat.

Dengan tekad yang kuat untuk bisa melanjutkan sekolah, Yadal meninggalkan Ayahnya di Matangganga, sebuah dusun terpencil di Polman.
Selama setahun, Yadal berkeliling sambil membawa selembar akta kelahiran dan fotokopi kartu keluarga serta beberapa lembar seragam sekolah dan sarung.

Rabu (8/1/2014), Yadal ditemukan warga sedang terdampar di kawasan Tambak Mampie. Kisah Yadal ini berawal saat dia diminta oleh ayahnya, Dilang (60), untuk berhenti sekolah karena keterbatasan biaya.

Dilang adalah petani penggarap, yang penghasilannya tak bisa menghidupi anaknya itu. Dilang bahkan meminta Yadal untuk bekerja membantunya mencari nafkah.

Kala itu, Yadal yang baru naik ke kelas VI SD merasa terganggu.

Selama setahun perjalanannya, Yadal pernah dua kali mendapatkan orangtua angkat. Namun, pada akhirnya Yadal memilih pergi dari mereka karena merasa diperas dan tak kunjung disekolahkan.

Saat ditemukan, petambak yang bersimpati dengan bocah ini sempat membawa Yadal ke rumahnya. Dia diberi makanan sebelum diantarkan ke Kantor Polsek Wonomulyo.

"Saya pergi dari rumah sudah setahun. Saya jalan kaki dari kampung ke kampung. Saya makan kalau ada yang kasih di jalan. Saya jalan sejauh-jauhnya, siapa tahu di jalan ada yang mau bersedia menyekolahkan," ujar Yadal yang seharusnya menempuh ujian SD bulan April mendatang.


Dermawan dari Jakarta Ingin Biayai Yadal

Kisah Yadal, bocah 12 tahun yang selama setahun terakhir berkelana dengan berjalan kaki di Polewali Mandar untuk mendapatkan orangtua asuh, banyak mengundang simpati para dermawan.

Tak hanya dermawan di wilayah Sulawesi, bahkan seorang warga Kelurahan Cijantung, Kecamatan Pasar Rebo, Jakarta Timur, bernama Ani kukuh berniat menjadi orangtua asuh anak malang tersebut.

"Saya dan suami mau membantu Yadal. Apakah bisa dibantu bagaimana caranya mempertemukan Yadal dengan kami? Saya bisa dihubungi di 0813 193XXXXX," tulis Ibu Ani dalam surat elektroniknya.

Jumat sore, Ani menuturkan awalnya sang suami yang membaca berita tersebut di sebuah media online.

"Setelah itu, dia (suaminya) memberitahu saya, dan kami sepakat untuk menjadi orangtua asuh anak itu," tuturnya.

Namun, niat mulia Ani dan suaminya tersebut belum bisa langsung diwujudkan.

Pasalnya, menurut informasi yang dihimpun, Yadal kekinian malah melanjutkan perjalanannya untuk mencari orangtua asuh. Ia, pada Kamis (9/1/2014), sempat diserahkan kepada Dinas Sosial setempat. (tribunnews)
      Berita Daerah  :

      Berita Nasional :