Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
copyright . 2015 @ majalahbuser.com
Kediri - majalahbuser.com, Bertahun-tahun tidak disentuh, kondisi RT di Kota Kediri begitu memprihatinkan. Jalan-jalan rusak, penerangan minim dan fasilitas umum tidak tersedia.

Namun di bawah kepemimpinan Abdullah Abu Bakar yang dilantik sebagai Wali Kota pada April 2014, Kota Kediri mulai berbenah.

Pemkot Kediri meluncurkan Program Pemberdayaan Masyarakat (Prodamas) pada Maret 2015. Prodamas mengusung konsep pembangunan dari bawah ke atas. Mulai dari perencanaan, pelaksanaan, pemanfaatan, pemeliharaan hingga pengawasan pembangunan dilakukan oleh masyarakat setempat.
Rabu, 2 Desember 2015

Benahi Tata Kota, Pemkot Kediri Kucurkan Dana Rp 50 Juta Untuk Tiap RT
Setiap RT di Kota Kediri mendapat kucuran dana Rp 50 juta untuk anggaran pembangunan. Dana sebesar itu dibagi menjadi 60% untuk pembangunan fisik, 20% untuk kegiatan ekonomi dan 20% lagi untuk kegiatan sosial. Pada tahun 2015, tercatat Kota Kediri memiliki 1.436 RT sehingga anggaran yang dibutuhkan mencapai Rp 72 miliar.

Menurut Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar, butuh waktu penyelesaian 10 15 tahun jika pembangunan dalam skala kecil dilakukan oleh Satuan Kerja. Namun dengan Prodamas, pembangunan bisa selesai dalam waktu 2 3 tahun anggaran saja. Hal itu bisa dibuktikan karena sejak diluncurkan Maret lalu, Prodamas sudah 95% rampung.

"Kata kunci kenapa pembangunan dapat diselesaikan dalam waktu amat singkat karena masyarakat setempatlah yang tahu kebutuhan mereka. Apalagi mereka dilibatkan secara langsung," kata Abu. Tahun 2015 merupakan tahun pertama pelaksanaan Prodamas. Tahun 2016 akan dilaksanakan lagi Prodamas fase kedua.

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengaku memang tidak ingin membangun dari pusat kota. Sebaliknya ia fokus pada kampung. Maka itu, RT menjadi objek sekaligus subjek. Dengan uang Rp 50 juta yang diberikan sejak setahun lalu, pihak RT merencanakan dan menyelesaikan sendiri masalah yang paling krusial.

"Semuanya membangun. Penataan dan pendirian fasilitas umum diambil dari situ. Selain pembangunan fisik, dana itu juga digunakan kegiatan sosial seperti les bahasa Inggris, les mengaji atau untuk membantu siswa yang kurang mampu," jelas pria yang memiliki latar belakang sebagai pengusaha itu.

Menurut Abu, sekarang lurah di Kota Kediri bisa berjalan gagah. Mereka tidak khawatir melintas di gang-gang kecil karena ditagih warga soal pembangunan ini-itu. "Sekarang tanggung jawabnya (pembangunan) ada di Pak RT," imbuh Abu. Dengan adanya program ini, Abu ingin warga bisa merasakan langsung efek kucuran APBD.

Selain kampung atau RT, Abu mulai memikirkan penataan ulang ruang publik. Bagi pria 35 tahun ini, waktu 5 tahun tak terlampau lama. Maka ia memprioritaskan hal-hal utama. Bukan sesuatu yang monumental, melainkan yang berguna bagi warga. Sederhana tapi mengena. (adv/humas)
      Berita Nasional :

      Berita Daerah  :