Welcome to Our Website   www.majalahbuser.com
Redaksi Iklan Pemasaran : Komplek Ruko Stadion Brawijaya  Jl. Ahmad Yani D-6  Kediri
Telp.(0354)-7000500 Fax. 0354 692543  E-mail : redaksi@majalahbuser.com
copyright . 2012 @ majalahbuser.com
Semarang - Perayaan Natal di Gereja Katedral Semarang (Katedral Santa Perawan Maria Ratu Rosario Suci Randusari) diwarnai teror yang dikirim via surat kaleng. Surat itu tegas menyebutkan akan ada bom yang meledak saat perayaan.

Menanggapi ancaman tersebut, Uskup Agung Semarang Mgr Johannes Pujasumarta berharap masyarakat tidak mudah terpengaruh dengan kabar yang masih isu.
Kamis, 25 Desember 2014

Katedral Semarang Diancam Bom, Ini Imbauan Uskup Agung
Usai memimpin Misa Natal di Gereja Katedral Semarang Uskup Agung meminta agar masyarakat jangan mudah percaya dengan ancaman, namun tetap harus waspada dengan konfirmasi yang jelas.

"Perayaan keagamaan dimiliki semua agama, setiap tahun kan ada. Kalau isu harus klarifikasi, orang sekarang mudah terkena isu. Kalau sampai benar dilakukan pasti bukan orang beragama," kata Uskup Agung di Gereja Katedral Semarang, Jawa Tengah, Rabu (24/12/2014).

Sementara Walikota Semarang Hendrar Prihadi yang ikut memantau jalannya perayaan Natal di Gereja Katedral menyebutkan bahwa teror memang bertujuan menciptakan ketakutan. Namun jika yang diteror tenang, teror itu akan hilang dengan sendirinya. Hendy berharap Semarang yang sejuk dan damai bisa terjaga. Ada rasa saling memanusiakan di antara warganya.

"Menjadi kewajiban negara melindungi warganya. Aksi teror-teror itu saya pikir sudah out of date. Damai saja enak kok. Urusan keamanan, percayakan saja pada bapak-bapak polisi itu, mereka profesional dan peralatannya sudah canggih," kata Hendy.


Ancaman Bom Bukan Kali Pertama

Berdasar penelusuran di lapangan, ancaman di Gereja Katedral jelang Natal tidak hanya sekali terjadi. Pada tahun 2013, surat kaleng juga ditujukan ke Gereja Katedral dengan nama pengirim Badri, warga Pamularsih. Surat kaleng tahun ini juga dikirim oleh orang yang juga mengaku bernama Badri.

Meski surat itu hanya semacam gertak sambal, polisi merespons dengan sigap sebagai antisipasi jika teror tersebut benar-benar ada. Hasil penelusuran Liputan6.com, orang yang disebut Badri warga Pamularsih adalah seorang manula (manusia lanjut usia) yang tidak mungkin melakukan teror atau ancaman bom. (Ans/6)
polisi memeriksa Gereja Katedral Semarang yang sempat diancam bom

      Berita Nasional :

      Berita Daerah  :